Memahami Peran Wide Target Man Melalui Permainan Mandzukic

Taktik

by Ardy Nurhadi Shufi 134718

Ardy Nurhadi Shufi

Redaktur Pelaksana | Pesepakbola Tarkam | Juru Taktik
Banyak nulis sepakbola Indonesia dan Italia.
ardynshufi@gmail.com

Memahami Peran Wide Target Man Melalui Permainan Mandzukic

Mario Mandzukic adalah penyerang jangkung asal Kroasia yang biasanya ditempatkan sebagai penyerang tengah. Di Wolfsburg, Bayern Muenchen ataupun di Atletico Madrid, ia merupakan pucuk serangan tim dalam formasi 4-2-3-1 ataupun 4-3-3. Posisinya akan di tengah, ditempatkan di antara dua winger yang siap menyuplai umpan-umpan matang.

Pindah ke Juventus pada musim 2015/2016, perannya mulai berubah. Jika biasanya ia menjadi lone striker, di kesebelasan asal kota Turin tersebut ia harus terbiasa berbagi kotak penalti dengan penyerang lain dalam formasi 3-5-2. Ia pun kemudian berduet dengan Alvaro Morata, Paulo Dybala, Fernando Llorente atau Simone Zaza.

Namun memasuki tahun 2017, peran Mandzukic di lini depan Juventus kembali berubah seiring dengan eksperimen formasi dasar 4-2-3-1 yang diusung pelatih Juventus, Massimilliano Allegri. Namun bukan kembali menjadi lone striker, melainkan sebagai pemain sayap. Secara default, ia selalu ditempatkan di sayap kiri penyerangan Juventus.

Eh, penyerang jangkung yang lambat diplot sebagai pemain sayap? Ya, Mandzukic kini bermain di sayap. Namun meskipun di sayap, Mandzukic tetap berperan seperti kala ia bermain sebagai penyerang tengah, Target Man. Target Man, sebagaimana tugas penyerang, tentu mencetak gol. Namun sebagai Target Man, Mandzukic diharapkan juga bisa menjadi pemantul atau pengacau garis pertahanan lawan.

Saat tak menguasai bola dan tim sedang membangun serangan di defensive third atau middle third, Target Man berada di area depan kotak penalti. Ketika bola diterima di udara, maka ia harus bisa mengarahkan bola dengan kepalanya pada gelandang atau pemain sayap yang siap menusuk. Jika bola diterima melalui permainan bola bawah, maka ia harus menahan bola sambil menunggu momentum untuk memberikan bola pada gelandang atau pemain sayap. Selain itu, bisa juga mendorong garis pertahanan lawan dengan kekuatan fisiknya sambil membelakangi gawang ke dalam kotak penalti.

Jika lawan menggunakan garis pertahanan tinggi, seorang Target Man diwajibkan untuk bisa menguasai dan melindungi bola agar bola tetap dalam penguasaan tim. Jika dikirim lewat udara, Target Man yang andal duel udara akan memungkinkan para pemain sayap atau gelandang mendapatkan umpan terobosan di area antara garis pertahanan tim lawan dengan kipernya.

Mandzukic memenuhi kualifikasi tersebut. Ia handal dalam duel udara. Penguasaan bolanya pun liat dan sulit direbut. Selain itu, penyelasaian akhirnya di dalam kotak penalti memiliki kualitas jempolan. Di Muenchen ia mencetak 48 gol dari 88 penampilan. Satu musim di Atleti ia menyumbang 20 gol dai 43 penampilan.

Namun karena tugas Target Man tidak hanya sebagai pencetak gol, Mandzukic pun sudah terbiasa menjadi pencetak asis bagi rekan-rekannya. Sejak masih membela Dinamo Zagreb, menciptakan asis merupakan salah satu kelebihan pria yang kini berusia 30 tahun ini. Menurut catatan transfermarkt.co.uk yang memiliki rekam statistik Mandzukic sejak musim 2006/2007 hingga pekan ke-23 Serie 2016/2017, dalam 377 penampilan Mandzukic telah mencetak 164 gol dan 78 asis. Torehan asisnya cukup menarik mengingat ia adalah seorang penyerang.

Dalam formasi terbaru Juventus, 4-2-3-1, nyatanya Mandzukic pun tidak ditempatkan sebagai inside forward apalagi winger tradisional. Di sayap, ia tetap bermain a la Target Man yang memang merupakan ciri khasnya. Dalam formasi 4-2-3-1, Mandzukic bermain sebagai Wide Target Man. Jika Anda bermain Football Manager, peran ini memang bisa dipilih untuk pemain yang dipasang sebagai winger.

WTM = Wide Target Man, di Football Manager

Ini artinya Mandzukic tak perlu mengubah gaya bermain meski ia bermain di sayap. Ia hanya perlu terbiasa bermain di sisi lapangan. Ia hanya perlu terbiasa berduel dengan pemain-pemain full-back yang cepat ketika ia biasanya berduel dengan bek-bek tengah jangkung [simak cuplikan gol Dybala yang berawal dari keunggulan Mandzukic dalam duel dengan full-back di halaman berikutnya].

Mandzukic bermain sebagai pemain sayap sejak laga melawan Lazio atau pekan ke-20 (ke-19 bagi Juventus yang memiliki satu pertandingan tunda menghadapi Crotone). Kini ia sudah empat kali bermain sebagai Wide Target Man. Per statistik Whoscored, total umpan silang yang ia lepaskan hanya lima kali, yang empat di antaranya dilakukan saat menghadapi Crotone. Meskipun begitu, Mandzukic menjadi lebih banyak terlibat dalam upaya Juventus membangun serangan, rataan umpannya kini menjadi 40an per pertandingan (20an operan per pertandingan saat menjadi penyerang tengah).

Perlu diketahui, perubahan formasi yang dilakukan Allegri ini terjadi usai Juventus dikalahkan Fiorentina. Kala itu Allegri mencoba alternatif strategi 3-5-1-1, dan gagal. Barulah pada pertandingan berikutnya, menghadapi Lazio, Juve menerapkan 4-2-3-1 dengan Mandzukic sebagai Wide Target Man.

Bersambung ke halaman berikutnya......

Komentar